Tanda-Tanda Kembalinya Yesus: 5 Nubuat Alkitab Terpenuhi

Tanda-Tanda Kembalinya Yesus: 5 Nubuat Alkitab Terpenuhi

Tanda-Tanda Kembalinya Yesus: 5 Nubuat Alkitab Baru-Baru Ini Tergenap

Dalam ayat 12 dari pasal 22 dari Wahyu: "Lihatlah, Aku akan segera datang". Tuhan berjanji kepada kita bahwa Dia akan kembali di hari-hari terakhir, jadi apakah Dia sudah kembali? Pertanyaan ini sangat penting bagi kita orang Kristen, jadi bagaimana tepatnya kita dapat mengetahui apakah Tuhan benar-benar telah datang kembali atau belum? Kita akan menemukan jawabannya dengan mempelajari tanda-tanda kedatangan Yesus kembali.


Tanda-tanda kedatangan Yesus : Terjadinya segala jenis bencana

Salah satu tanda kedatangan Yesus adalah bencana akan terjadi di seluruh dunia. Seperti yang dikatakan Matius 24: 6-8: “Dan kamu akan mendengar tentang perang dan desas-desus tentang perang; lihat, jangan diganggu; karena memang begitu; tapi ini belum berakhir. Karena bangsa akan bangkit melawan bangsa, dan kerajaan melawan kerajaan; dan akan ada kelaparan dan gempa bumi di berbagai tempat. Tetapi semua ini adalah awal dari rasa sakit ”(Matius 24: 6-8). Dalam beberapa tahun terakhir, bencana semakin parah di seluruh dunia - gempa bumi, kebakaran, kelaparan dan wabah penyakit sering terjadi dan tersebar luas; dunia dalam pemberontakan dan kekacauan terus-menerus, dengan perang, kekerasan dan serangan teroris yang meningkat. Misalnya pneumonia yang terinfeksi virus corona yang terjadi di Wuhan, China pada akhir 2019 lalu, telah menyebar ke banyak negara di dunia sehingga menimbulkan situasi yang serius. Amerika Serikat menyaksikan wabah flu mematikan, yang mengakibatkan banyak kematian. Kebakaran hutan Australia telah berlangsung selama beberapa bulan sejak September 2019, menyebabkan kerusakan dan kerugian yang signifikan. Afrika Timur telah mengalami invasi belalang gurun terburuk dalam 25 tahun terakhir, yang menyebabkan krisis pangan di banyak negara Afrika. Pada November 2019, banjir terparah dalam 50 tahun melanda Venesia, Italia, dengan 80% kota terendam banjir. Di awal tahun 2020, badai salju yang jarang terlihat dalam satu abad melanda Newfoundland, Kanada. Hujan deras membanjiri Indonesia. Ada juga gempa bumi di Kepulauan Kuril, di Elazig, Turki, di Karibia, dekat Kuba, dan di tempat lain. Frekuensi bencana inilah yang menjadi pengingat bagi umat manusia di hari-hari terakhir Tuhan, dan dari situ kita dapat melihat bahwa nubuat Alkitab ini telah lama digenapi.


Tanda-tanda kembalinya Yesus: Pemulihan Israel

Matius, pasal 24, ayat 32 sampai 33, mengatakan, ”Karena itu, belajarlah dari pohon ara perumpamaannya: Ketika cabangnya sudah empuk dan daun-daun bertunas, kamu tahu bahwa musim panas sudah dekat. Demikian juga, ketika Anda melihat semua hal ini, ketahuilah bahwa dia sudah dekat, bahkan di depan pintunya ”. Seperti yang kita ketahui bersama, pohon ara yang daunnya bertunas adalah referensi untuk pemulihan Israel. Israel dipulihkan pada 14 Mei 1948. Tulisan suci ini memberi tahu kita bahwa ketika kita melihat Israel dipulihkan, Putra Manusia akan ada di depan pintunya. Hari ini, beberapa dekade telah berlalu sejak pemulihan Israel, jadi bukankah Tuhan sudah lama datang kembali? Jelas sekali bahwa tanda-tanda kedatangan Tuhan Yesus sudah terlihat.

Tanda-tanda kembalinya Yesus: Injil akan diberitakan di setiap sudut dunia

Matius, pasal 24, ayat 14, mengatakan: "Dan Injil kerajaan ini akan diberitakan ke seluruh dunia, sebagai kesaksian bagi semua bangsa, dan kemudian akhir itu akan datang." “Injil ini […] akan diberitakan ke seluruh dunia” berarti bahwa ketika seluruh dunia telah mendengar Injil Tuhan Yesus, Kristus akan datang. (Ini tidak berarti bahwa setiap orang telah mendengar Injil atau bahwa setiap orang percaya kepada Kristus.) Ketika Tuhan Yesus disalibkan dan menyelesaikan pekerjaan penebusan-Nya, Roh Kudus mulai membimbing para murid dan rasul untuk menanggung bersaksi tentang Tuhan Yesus. Sejak itu, Injil Tuhan telah menyebar secara bertahap melalui semua jenis saluran, seperti radio, internet, buku, pamflet injili atau penginjilan orang percaya. Agama Kristen telah memantapkan dirinya di seluruh dunia, dan banyak negara bahkan menjadikan Kristen sebagai agama nasional mereka. Umat ​​Kristen telah lama menyebar ke seluruh dunia, dan bahkan banyak yang menerima Injil Tuhan Yesus di China, yang dipimpin oleh partai politik ateis; Injil Tuhan Yesus telah lama menyebar ke ujung dunia. Brother dan sister yang terkasih, pikirkan tentang ini: bangsa apa, wilayah manakah di dunia ini, yang belum pernah mendengar Injil Tuhan Yesus?

Tanda-tanda kedatangan Yesus kembali: Kejahatan akan berlipat ganda, dan cinta orang percaya akan menjadi dingin

Matius, pasal 24, ayat 12, mengatakan: "Dan ketika kejahatan bertambah banyak, kasih banyak orang akan menjadi dingin." Saat ini, kejahatan sedang meningkat dalam dunia agama, dan dia sekarang tanpa pekerjaan Roh Kudus atau hadirat Tuhan. Meskipun beberapa tampaknya memiliki keyakinan yang kuat, mereka terus mengikuti jalan dunia. Keserakahan akan kekayaan tersebar luas di antara orang-orang percaya, beberapa menjual semua jenis barang di gereja mereka, beberapa memasuki dunia bisnis, dan beberapa memiliki pabrik dan sibuk menghasilkan uang.

Mereka tidak berpikir untuk bekerja untuk Tuhan dan hidup dalam keterikatan duniawi. Ketika pendeta dan penatua berkhotbah, mereka hanya fokus pada penjelasan pengetahuan alkitabiah dan teori teologis daripada mengkhotbahkan firman Tuhan; mereka tidak memberikan kesaksian tentang Tuhan atau meninggikan Dia dan tidak menuntun orang percaya untuk berusaha memahami kehendak Tuhan. Jadi, mereka akhirnya membawa pendengar mereka pada pengetahuan alkitabiah, dan kawanan mereka semakin jauh dari Tuhan; beberapa pendeta dan penatua berkelahi satu sama lain dan terlibat dalam perselisihan iri hati bahkan membentuk kelompok, membagi diri menjadi faksi dan geng, melakukan perbuatan seksual yang tidak senonoh dan tidak memiliki hati yang takut akan Tuhan sama sekali. Hal-hal ini pasti mengingatkan kita pada akhir Zaman Hukum Taurat, ketika bait suci yang sebelumnya dipenuhi dengan kemuliaan Yehuwa menjadi telantar, para imam membuat pengorbanan yang buruk, dan bait menjadi pasar. Apakah ada perbedaan antara gereja hari ini dan bait suci di akhir Zaman Hukum Taurat? Ini menunjukkan kepada kita bahwa tanda-tanda kedatangan Tuhan Yesus sudah terlihat.

Tanda-tanda kedatangan Yesus : Munculnya Kristus-Kristus palsu dan nabi-nabi palsu

Markus, pasal 13, ayat 6, mengatakan bahwa ketika para murid bertanya kepada Tuhan Yesus tanda apa yang akan ada dari kedatangan-Nya yang kedua kali di hari-hari terakhir, Tuhan Yesus berkata: “Banyak yang akan datang dalam nama-Ku, berkata, Ini Aku; dan banyak yang akan menipu. " Dan itu dicatat di Matius pasal 24, ayat 24: “Karena Kristus-Kristus palsu dan nabi-nabi palsu akan bangkit, dan mereka akan melakukan tanda-tanda dan mujizat yang besar; sehingga, jika memungkinkan di luar, mereka akan menipu bahkan yang terpilih. "

Tuhan menubuatkan bahwa ketika Dia kembali di zaman akhir, Kristus palsu dan nabi palsu akan muncul. Selama beberapa tahun terakhir, Kristus palsu dan nabi palsu telah muncul satu demi satu di negara-negara seperti Cina, Korea Selatan dan Jepang. Mereka menyebut diri mereka Kristus dan tidak hanya mencoba untuk menyamar di bawah nama Yesus, tetapi mereka juga mencoba untuk meniru tanda-tanda dan keajaiban Tuhan Yesus, menyembuhkan orang sakit, mengusir setan, dll. Dari kemunculan begitu banyak Kristus palsu, kita dapat melihat bahwa nubuat tentang kedatangan kembali Tuhan Yesus ini telah digenapi.

Bukankah kita akan berhenti makan karena kita takut tersedak dan kehilangan banyak uang untuk menabung sedikit? Ini menunjukkan kepada kita bahwa mengadopsi sikap tidak mendengar apa-apa, tidak melihat apa-apa dan tidak menyentuh apa pun sehubungan dengan semua orang yang memberitakan kedatangan Tuhan karena takut tertipu adalah hal yang bodoh. Jika kita ingin menyambut kembalinya Tuhan Yesus, maka penting bagi kita untuk mengetahui bagaimana membedakan antara Kristus palsu dan Kristus yang benar. Hanya dengan cara ini kita bisa menyambut Tuhan dan tidak tertipu. Lalu, apakah ciri-ciri dari seorang kristus palsu? Tuhan Yesus berkata, "Karena Kristus palsu dan nabi palsu akan bangkit, dan mereka akan melakukan tanda dan mujizat yang besar." Berdasarkan firman Tuhan, kita dapat melihat bahwa aspek utama dari Kristus palsu adalah: mereka hanya dapat melakukan beberapa tanda dan mukjizat sederhana dan memberitakan kesalahan yang tampaknya benar, tetapi sebenarnya salah untuk menipu orang; mereka sama sekali tidak dapat mengungkapkan kebenaran apa pun untuk memecahkan masalah dosa umat manusia dan mengaku serta gagal menyelamatkan umat manusia dari kerusakannya sendiri, karena inti dari Kristus-Kristus palsu adalah dari roh-roh jahat yang sangat jahat dan karena mereka sama sekali tidak memiliki kebenaran. Kristus sendiri adalah kebenaran, jalan dan hidup; hanya Kristus yang bisa mengungkapkan kebenaran, menunjukkan jalan dan memberi kita hidup.


 Semua orang yang tidak dapat mengungkapkan kebenaran untuk menyediakan bagi kita dan hanya dapat menunjukkan beberapa tanda dan keajaiban sederhana adalah Kristus palsu - ini adalah prinsip dasar untuk membedakan Kristus palsu dari Kristus yang benar. Dengan firman Tuhan sebagai landasan kita, kita tidak perlu takut tertipu.

Fakta-fakta yang disebutkan di atas menunjukkan kepada kita bahwa tanda-tanda kedatangan Tuhan Yesus sudah terlihat

Dalam hal kedatangan kembali Tuhan Yesus, banyak orang menjadikan perlindungan terhadap Kristus palsu sebagai prioritas nomor satu mereka. Mereka berpegang teguh pada konsepsi dan imajinasi mereka dan percaya bahwa setiap orang yang bersaksi tentang kedatangan Tuhan kembali adalah palsu, dan tidak memperhatikan bagaimana menjadi perawan yang bijaksana dan bagaimana mendengarkan suara Tuhan. Bagaimana kita bisa menyambut Tuhan dengan berlatih dengan cara ini? Tuhan Yesus berkata, "Domba-dombaku mendengar suaraku, dan aku mengenal mereka, dan mereka mengikuti Aku" (Yohanes 10:27). “Mintalah, dan itu akan diberikan kepadamu; carilah dan Anda akan menemukan; ketuklah, dan itu akan dibukakan bagimu ”(Lukas 11: 9). Berbahagialah orang yang rendah roh, karena kerajaan mereka adalah kerajaan surga. […] Berbahagialah orang yang suci hatinya, karena mereka akan melihat Allah ”(Matius 5: 3, 8).

0 Comments: